Foto foto perempuan tidak pakai baju !

Posted on the September 17th, 2013 under informasi by

Admin terpaksa untuk bermain keyword lagi untuk entry kali ini iaitu hasil dari carian google “foto foto perempuan tidak pakai baju”. Setakat ini ada tiga carian masuk ke blog ini iaitu foto foto perempuan tidak pakai baju, haha. Siapa lah yang sengal sangat google benda itu. Pihak google mesti akan tapis punya video dan gambar / foto lucah. Bila buat entry ini, admin kena counter back carian yang berkaitan, so admin pilih isu aurat perempuan, hehe. Baru kena dengan tajuk foto foto perempuan tidak pakai baju.

Definasi aurat yang admin ambil dari hmetro bagi perempuan adalah -> Islam melihat aurat bagi seorang wanita ialah seluruh tubuhnya berbanding aurat lelaki iaitu antara pusat dan lutut. Pengecualian bagi wanita ialah apa yang zahir dan ini termasuk muka dan dua tapak tangan.

Foto foto perempuan tidak pakai baju !

Foto foto perempuan tidak pakai baju !

Menutup aurat menjadi tidak sempurna apabila seorang wanita yang bertudung memakai pakaian ketat sehingga menzahirkan bentuk tubuh.

Ok, berbalik isu ini, adakah bawah dagu dan kaki merupakan aurat perempuan? Jom baca:

Adakan pemakaian stoking bagi wanita untuk menutup auratnya wajib atau tidak? Saya banyak mendengar pendapat ustaz mengatakan stoking tidak wajib dipakai seorang wanita bagi menutup auratnya daripada dilihat kaum ajnabi.

Seperti dinyatakan semua ustaz, tidak wajib memakai stoking kerana kain yang labuh menutupi kaki seseorang. Namun bila difikirkan kembali, kain yang menutupi kaki adalah sewaktu seseorang berdiri tanpa berjalan.
Apabila wanita melangkah, sebahagian kakinya akan terlihat. Itu yang menjadi kemusykilan pada saya. Maksudnya sewaktu wanita berjalan, kakinya tetap terlihat oleh kaum ajnabi. Lagi-lagi bila wanita itu memakai sandal. Saya perlukan jawapan tepat dan terperinci.

SITI
Klang, Selangor

Ulama mempunyai pandangan dan tafsiran berbeza namun mereka adalah mujtahid yang datang dengan dalil sah dalam hal ini.

Tidak perlu menyatakan satu pandangan lebih muktamad, benar atau lebih baik atau lebih tepat daripada yang lain. Ini kerana sikap merasa paling benar sendiri bukan ciri ulama.

Apalagi sampai mencaci maki ulama lain yang berbeza, bahkan sampai menuduh bid’ah dan membongkar aib dan kekurangan masing-masing.

Semua bukan ciri dari seorang yang berilmu, sebaliknya menandakan kurangnya fahaman seseorang. Di sinilah terletak perbezaan asasi antara ulama dengan orang awam yang sedikit ilmu.

Seorang yang banyak ilmunya memiliki sekian banyak wawasan dan mudah menerima dan memaklumi perbezaan pendapat daripada orang lain.

Sebaliknya, seorang yang kerdil ilmu mudah melemparkan tuduhan. Seolah-olah di dunia ini hanya dirinya yang benar, sedangkan orang lain salah.

Berikut saya perturunkan pandangan ulama yang berbeza dalam hal ini.

Mazhab Hanafi mengatakan kaki wanita tidak termasuk dalam lingkungan aurat.
Mazhab Maliki dalam pendapat muktamad mengatakan kaki bukan aurat.
Mazhab Syafi’e pula mengatakan ia sebagai aurat.
Mazhab Hambali pula menghukumkan kaki wanita sebagai aurat.

Ia boleh merujuk kepada kitab Feq ala Mazahib Arbaah juz 1 muka surat 584 dan Al-Mufassal Dr Abb Karim Zaidan ada disebutkan satu bab khas mengenai kaki dengan tajuknya, “Adakah kaki wanita dikira sebagai aurat?” (Rujuk Al-Mufassal fi Ahkam al-Mar ah wa albait al-Muslim fi al-Syari’ati al-Islamiah, Jilid 3, masalah 2282, ms 198)
Artikel ini disiarkan pada : 2013/07/28

ADAKAH di bawah dagu itu aurat atau itu adalah khilaf dan mengapa kita dilarang memakai cincin di jari tengah?

ANA
Kuala Lumpur

AURAT bagi seorang lelaki dan wanita Islam berbeza. Secara dasarnya bagi seorang wanita auratnya ialah seluruh tubuhnya berbanding dengan aurat lelaki iaitu antara pusat dan lutut.
Bagaimanapun, terdapat pengecualian khusus dalam persoalan aurat wanita dan lelaki berdasarkan keadaan dan konteks tertentu.

Ini jelas apabila difahami daripada ayat al-Quran yang menjelaskan mengenai suruhan kepada wanita supaya menjaga pandangan mata dan larangan daripada mendedahkan tubuh mereka kepada lelaki yang bukan mahram, kecuali anggota tubuhnya yang zahir.

Allah s.w.t berfirman yang bermaksud: “Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman itu supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka; dan janganlah mereka memperlihatkankan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya; dan hendaklah mereka menutup belahan leher bajunya dengan tudung kepala mereka; dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka melainkan kepada suami mereka, atau bapa mereka, atau bapa mentua mereka, atau anak-anak mereka, atau anak-anak tiri mereka, atau saudara-saudara mereka atau anak bagi saudara mereka yang lelaki, atau anak bagi saudara mereka yang perempuan, atau perempuan-perempuan Islam, atau hamba-hamba mereka, atau orang gaji daripada orang lelaki yang telah tua dan tidak keinginan kepada perempuan, atau kanak-kanak yang belum mengerti lagi tentang aurat perempuan; dan janganlah mereka menghentakkan kaki untuk diketahui orang akan apa yang tersembunyi dari perhiasan mereka; dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, wahai orang yang beriman supaya kamu berjaya.” (Surah an-Nur (24): 31)

Pengecualian dalam me­nutup aurat wanita terdapat dalam ayat di atas iaitu “…dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka kecuali yang zahir daripadanya…”

Termasuk dalam zahir ialah bahagian muka dan dua tapak tangan. Memandang­kan dagu dikira sebahagian daripada muka, ia termasuk dalam pengecualian itu secara umumnya.

Memakai cincin pula termasuk mengikut sunnah Rasulullah s.a.w di mana ada riwayat mengatakan bahawa Rasulullah s.a.w memakai cincin di jari kelingking tangan kiri sehingga Baginda wafat.

“Adalah cincin Nabi s.a.w dipakai pada tangan ini (Dan dia menunjukkan kepada kelingking tangan kiri).” (Muslim)

Seterusnya ada riwayat dari Ali bin Abi Talib bahawa: “Rasulullah s.a.w melarang saya memakai cincin pada jari telunjuk atau jari yang mengiringinya (jari tengah atau jari hantu).” (Muslim, Abu Dawud, Tirmidhi dan Nasa’i)

Larangan ini dalam bentuk tegahan makruh. Dengan mengikut sunnah Baginda dan meninggalkan tegahan Baginda, seorang akan mendapat ganjaran pahala.

Artikel ini disiarkan pada : 2011/07/28

sumber gambar: http://picknbloom.com/index.php?route=product/category&path=84_80&sort=pd.name&order=ASC

Hubungan sulit dengan emak !

Posted on the August 2nd, 2013 under informasi,peLik by

Sekali lagi entry untuk bermain keyword “jahat”, tapi content nya memberi maksud baik, hehe. Ok lah, kali ini keyword baru untuk blog ini adalah hubungan sulit dengan emak . Ha biar betul kan? Bermacam ragam manusia kan, hubungan sulit dengan emak pun hendak dicari. LOL. Ok jom layan entry tersebut.

Assalamu’alaikum,

Ustadzah, saya ingin bertanya tentang status seorang ibu tiri. Di antaranya:

1. Sebenarnya, bagaimana pandangan Islam terhadap status ibu tiri bagi anak-anak tirinya? Apakah kedudukan mereka sama mulianya dengan ibu kandung karena ia sabar mengasuh anak-anak tirinya sepeninggal ibu kandung mereka?

2. Lalu, bagaimana bila ibu tiri selalu berselisih dengan anak-anak tirinya? Berdosakah anak-anak yang selalu menentang dan tidak menyukai ibu tirinya itu?

3. Berapa banyak bagian warisan ibu tiri dari suaminya?

Mohon penjelasannya dan terima kasih.

Wassalamu’alaikum

Witri, Kebayoran Baru

Wa’alaikumussalam,

Witri yang dirahmati Allah, ayah dan ibu memiliki posisi yang sangat dimuliakan dalam pandangan Islam. Hak orangtua yang ada di pundak anaknya tidak akan pernah gugur di dunia ini, apa pun yang telah mereka lakukan dan betapa pun buruknya pribadi mereka.

Keburukan yang paling jelek di dunia adalah syirik, bahkan syirik lebih besar dari pembunuhan, pencurian, zina, riba, dan semua dosa yang ada. Apabila kedua orangtua menyuruh anaknya berbuat syirik, maka anak tidak boleh taat dalam hal itu. Namun, anak tidak dibenarkan memutuskan hubungan dan menyakiti kedua orangtuanya.

Allah berfirman dalam Al-Qur’an surat Lukman ayat 15: “Dan jika keduanya memaksamu untuk mempersekutukan dengan Aku sesuatu yang tidak ada pengetahuanmu tentang itu, maka janganlah kamu mengikuti keduanya, dan pergaulilah keduanya di dunia dengan baik.”

Perintah ini berlaku di dunia, betapa pun kedua orangtua tidak menunaikan kewajibannya kepada anak, namun anak tetap diwajibkan berbuat baik kepada keduanya. Termasuk, pernikahan ayah dengan perempuan lain. Siapa pun perempuan yang dinikahi ayah, maka perempuan itu menjadi ibu bagi anak-anaknya. Anak tetap berkewajiban untuk menghormati ibu tirinya. Status ibu tersebut adalah seorang ibu, istri dari ayah kandungnya, ia telah menjadi mahram bagi anak-anak dari suaminya.

Meski, ada sedikit perbedaan dalam hal pembagian harta warisan. Dalam Islam, prioritas utama yang diberikan adalah hubungan darah (sekandung). Misal, seorang anak (belum menikah) meninggal dunia dan mewariskan harta yang banyak, maka ibu tirinya tidak mendapatkan warisan dari anak tirinya tersebut. Tetapi, ibu tiri mendapatkan warisan dari harta suaminya karena adanya hubungan penikahan.

Selain itu, ibu tiri berhak mendapatkan perlakuan yang baik dari anak-anak tirinya. Tentu, seorang ibu tiri yang telah merawat anak-anak suaminya memperoleh pahala yang setimpal dengan apa yang telah ia lakukan. Terhadap sesama manusia saja, Allah memerintahkan kita untuk berbuat baik, apalagi terhadap anak-anak dari suami sendiri. Begitu juga sebaliknya. Seorang anak wajib berbuat baik kepada orang lain, apalagi terhadap istri dari ayah kandung dari anak itu sendiri.

hubungan sulit dengan emak

hubungan sulit dengan emak. sumber

Dari Ibnu Umar dia menceritakan, aku pernah mendengar Rasulullah saw bersabda, “Sesungguhnya bakti yang paling baik adalah jika seorang anak menyambung tali persaudaraan orang yang dicintai ayahnya,” (HR Muslim dan Tirmizi).

Ibu tiri yang berlaku aniaya terhadap anak tirinya, tentu akan mempertanggungjawabkan perbuatannya di hadapan Allah. Ia pun menanggung dosa dari apa yang telah ia lakukan. Namun, anak tiri tetap tidak dibenarkan membalas perlakuan serupa. Allah tidak membenarkan anak menentang termasuk kepada ibu tiri meski mereka tidak menyukainya. Islam mengajarkan umatnya santun bersikap kepada siapa pun, tak terkecuali terhadap istri dari ayah.

Dalam pembagian warisan, seorang istri atau beberapa istri mendapatkan bagian seperempat jika suami yang meninggal dunia itu tidak meninggalkan anak (laki-laki atau perempuan) atau tidak juga anak dari anak laki-laki/cucu (baik laki-laki atau perempuan).

Jika suaminya meninggalkan anak (laki-laki atau perempuan) atau cucu (dari anak laki-laki atau perempuan) maka seorang istri atau beberapa istri berhak mendapatkan seperdelapan dari harta waris. Wallahu’alam.

sumber