Cara mudah melamar dan terima lamaran kahwin !

Posted on the March 21st, 2014 under informasi by

Melamar & lamaran si dia

Mustahil kamu hanya ingin bercinta dan menikmati saat indah itu semata-mata tanpa memikirkan fasa seterusnya. Sudah tentu selepas beberapa ketika, soal berkahwin dan membina masa depan bersama harus difikirkan. Bercinta pun tak manis lama-lama kerana ia mengundang maksiat selain membuang duit saja.

Bagaimanapun, apa yang perlu kamu tahu sebelum mengambil langkah itu? Apa perlu kamu lakukan dan bagaimana pula untuk melamar si dia? Persoalan itu sudah tentu bermain pada fikiran terutama kamu si lelaki yang sudah bersedia menyuntik kekasih hati menjadi suri hidup ke akhir hayat.

Tambahan pula kedua-dua keluarga sudah bertanya bilakah masa untuk kamu hidup berdua. Namun, pada masa sama, kamu mungkin belum bersedia berkahwin kerana merasakan masih ada perkara yang belum selesai. Bilakah masa sesuai untuk kamu melamar pasangan?

Ingat, lima perkara ini sangat penting untuk dipertimbangkan bagi memastikan semua rencana berjalan lancar.

Pertamanya, persediaan. Untuk hidup berumah tangga ia bukan semudah A, B dan C kerana kamu perlu mengetahui ilmu kekeluargaan sebagai persediaan hidup berumah tangga. Umum mengetahui perkahwinan adalah penyatuan hidup sehingga ke akhir hayat. Biarpun ada rumah tangga yang runtuh di tengah jalan, namun ia bukan alasan tidak memahami erti perkahwinan.

Jadi sebelum berkahwin, kamu perlu bersedia berubah. Maksud persediaan di sini ialah kamu harus bersedia mental dan fizikal kerana dengan adanya kekuatan diri, Insya-Allah kamu sudah bersedia untuk hidup berdua dengan pasangan.

Kamu sebagai lelaki harus memastikan diri dan sikap dalaman sudah cukup sempurna dan lengkap untuk memimpin sebuah keluarga kerana tanggungjawab perkahwinan itu di atas bahu kamu. Jika gagal kamu berdua, silap itu adalah kamu dan tewaslah kamu memeliharanya.

Keduanya, kewangan hendaklah kukuh. Jika perkahwinan tidak semudah membaca A, B dan C, justeru sebelum berkahwin juga kamu perlu mengukuhkan kewangan terlebih dulu. Ini kerana sebelum ini kamu mungkin biasa makan seorang diri, tapi apabila sudah berumah tangga, segala-galanya dalam kiraan untuk dua orang.

Bercinta itu lain meskipun kamu adalah orang yang akan membayar setiap kali ‘dating’ kerana aktiviti itu tidak kamu lakukan setiap masa. Berbanding berkahwin, semuanya perlu dikira dari soal penyelenggaraan rumah, kereta hinggalah ke makan minum.

Kalau rezeki murah, kamu mungkin bertiga, berempat dan sebagainya. Ada juga rumah tangga bercerai berai hanya kerana masalah duit. Ada kes suami berhenti kerja dan mengharapkan isteri menanggung segala-galanya.

Jika isteri tidak selesa, pergaduhan pasti berlaku dan dari sinilah punca terjadinya perceraian. Tahukah kamu jika bergaji agak kecil, sebenarnya agak susah kamu berbelanja membeli keperluan rumah tangga. Jadi kamu perlu bersiap sedia dari aspek kewangan kerana ia asas utama dalam perkahwinan.

Tiada orang boleh hidup dengan cinta kerana pada zaman ini serba-serbi memerlukan duit.

Ketiga pula, kamu mesti bersedia melupakan bekas kekasih. Berkahwin, kamu perlu bersedia segala-galanya terutama untuk melupakan bekas kekasih yang mungkin hadir sebelum kedatangan si dia. Ini kerana ada pasangan yang sukar melupakan bekas kekasih dan lebih teruk lagi, kamu masih berhubungan dengan bekas kekasih.

Jangan ketawa atau hanya senyum sinis kerana banyak rekod perceraian menyebut ia berlaku kerana berpunca orang ketiga dan peratusan membuktikan bekas kekasih kembali mengharap cinta lama.

Keempatnya, memberi keutamaan. Apabila kamu bersedia berkahwin, bermakna kamu bersedia memberi keutamaan kepada rumah tangga. Kamu tidak seharusnya memikirkan keseronokan bersama kawan-kawan sama seperti ketika kamu masih bujang di mana kamu bebas untuk keluar menonton wayang atau melepak di mamak dan sebagainya kerana kamu harus memberi 100 peratus komitmen kepada rumah tangga.

Tapi itu tidak bermakna kamu tidak boleh langsung menghabiskan masa bersama teman, tapi harus bijak dalam mengurus masa.

Terakhir, hubungan itu hendaklah direstui keluarga. Tidak guna kamu menjalin hubungan jika tidak mendapat restu keluarga. Ini kerana perkahwinan akan bahagia jika direstui keluarga. Tentu kamu pernah mendengar cerita, rumah tangga tidak aman dan bahagia bila mana seorang anak membelakangkan keluarganya kerana cinta terhadap pasangan.

Ada juga kes di mana pasangannya bercerai kerana pelbagai masalah dan bila disemak, ternyata perkahwinan tersebut tidak mendapat restu keluarga.

Jika kamu melepasi semua lima kriteria di atas, itu bermaksud yang kamu sudah bersedia untuk menjadi suami. Tunggu apa lagi? Lamar si dia.

10 soalan sebelum melamar

Setiap pasangan berkahwin pastinya mengharapkan perkahwinan itu kekal bahagia buat selama-lamanya. Ramai berjaya, namun tidak kurang pula kecewa. Tapi sebelum itu, adakah kamu benar-benar bersedia walaupun semua lima kriteria di atas sudah berjaya dengan cemerlang.

Percintaan sebelum berkahwin seperti dilakukan oleh segolongan masyarakat dan ditonjolkan dalam segala macam media sebagai suatu kemestian, suatu dunia yang penuh dengan keindahan dan keseronokan adalah sebenarnya penipuan belaka.

Alam percintaan tidak mendedahkan hakikat diri sebenarnya. Masing-masing berusaha menunjukkan yang terbaik saja di hadapan pasangannya. Tetapi selepas berkahwin barulah terbongkar segala rahsia, segala perangai dan sikap buruk yang selama ini disembunyikan.

Untuk mengenali calon pasangan hidup anda dengan mendalam, apa kata kamu ajukan 10 soalan ‘maut’ ini kepada pasangan bagi mengukur tahap persediaan masing-masing sebelum berkahwin.

1. Apakah wawasan hidupnya?

Setiap orang mempunyai wawasan dan cita-cita yang ingin dicapai dalam hidupnya. Inilah perlu kamu ketahui mengenai bakal pasangan hidup kamu. Sekiranya kamu dan dia mempunyai wawasan dan matlamat hidup sama maka perselisihan dalam rumah tangga akan berkurangan.

2. Bagaimanakah kefahamannya mengenai konsep perkahwinan?

Kefahaman serta tasawur atau gambaran jelas mengenai perkahwinan amat penting. Sekiranya kedua-dua pihak mempunyai kefahaman berbeza, umpamanya satu pihak menganggap perkahwinan hanya sekadar memenuhi tuntutan nafsu semata-mata, sedang satu pihak lagi memandang sebagai satu ibadat, sudah semestinya rumah tangga yang bakal dibina tidak akan aman daripada perselisihan dan pergaduhan.

3. Apakah sifat-sifat yang digemari dan tidak digemarinya?

Adalah penting bagi setiap pasangan mengetahui kegemaran pasangannya, apa disukai dan tidak disukainya kerana kadang-kadang perselisihan berlaku disebabkan kelainan kegemaran dan cita rasa. Sekiranya kegemaran setiap pihak diketahui terlebih awal mungkin perselisihan dapat dielakkan.

4. Apakah pandangannya mengenai anak pada tahun pertama perkahwinan?

Setiap orang mempunyai pandangan berbeza mengenai masa sesuai untuk menimang cahaya mata. Sekiranya satu pihak belum bersedia sedang pihak yang satu lagi sudah tidak sabar untuk bergelar ibu atau ayah, pastilah kedua-dua pihak akan berasa tertekan dan perhubungan akan jadi tegang.

5. Adakah dia mempunyai masalah kesihatan atau kecacatan?

Masalah kesihatan kronik atau kecacatan semula jadi pada anggota badan tidak wajar disembunyikan. Mengetahui adanya penyakit atau kecacatan tertentu akan mempengaruhi keputusan yang bakal diambil. Menyembunyikan penyakit kronik atau kecacatan mengaibkan boleh dianggap sebagai satu penipuan.

6. Adakah dia seorang yang suka bergaul?

Sesetengah orang suka bergaul dengan pelbagai lapisan masyarakat, mempunyai kawan dan kenalan di merata-rata tempat. Sesetengah lain pula suka menyendiri, tidak pandai berkawan dan sukar didampingi. Orang macam mana kamu cari?

7. Bagaimana hubungannya dengan ahli keluarganya?

Perkahwinan bukan sekadar akad yang mempertemukan antara dua jiwa. Sebaliknya perkahwinan adalah hubungan kemasyarakatan yang mencantumkan antara dua keluarga atau lebih. Oleh itu bakal tunangan harus tahu status keluarga serta hubungan mereka antara satu sama lain. Hubungan kekeluargaan juga sedikit sebanyak menggambarkan keperibadian seseorang.

8. Apakah kegemarannya dan bagaimana dia mengisi waktu lapangnya?

Kegemaran serta cara seseorang memenuhi masa lapangnya juga memberi gambaran tentang wawasan serta cita-citanya dalam hidup ini.

9. Adakah dia aktif dalam mana-mana pertubuhan bukan kerajaan (NGO) atau pertubuhan kebajikan?

Keaktifan dalam persatuan kebajikan atau pertubuhan sukarela menggambarkan dia bukan seorang yang sombong dan mementingkan diri. Orang yang hidupnya sekadar untuk memenuhi cita-cita dan wawasan peribadi semata-mata sebenarnya hidup dalam dunia sempit dan mati sebagai insan kerdil. Tetapi orang yang hidup dalam perjuangan akan hidup sebagai insan hebat dan apabila dia mati namanya akan dikenang zaman-berzaman.

10. Apakah pandangannya sekiranya ibu bapa masuk campur dalam urusan peribadi atau urusan rumah tangga mereka?

Setengah orang menganggap rumah tangga adalah masalah peribadi terlalu khusus. Tiada seorang pun yang boleh masuk campur walaupun ibu bapa sendiri. Hal ini sangat penting diketahui oleh setiap orang yang akan memasuki gerbang perkahwinan.

Apakah pandangan bakal pasangan hidupnya. Adakah dia termasuk dalam golongan di atas atau sebaliknya seorang yang terlalu bergantung kepada kedua-dua ibu bapanya walaupun sudah berkeluarga? Apabila kamu mendapat jawapan bersesuaian dengan apa dicari, maka teruskanlah hasrat anda untuk melamarnya.

Begitu juga halnya dengan pihak yang dilamar. Pastikan kamu mengenali jejaka yang melamar itu dengan mengajukannya 10 soalan ‘maut’ ini.

Artikel ini disiarkan pada : 2014/03/18

http://www.hmetro.com.my/articles/Melamar_lamaransidia/Article

Kisah seorang isteri bersama suami orang !

Posted on the October 7th, 2013 under informasi by

Kisah ini sering kali kita dengar apabila isteri orang main kayu tiga bersama lelaki lain. Malah lebih teruk lagi apabila sudah mempunyai anak tetapi masih berani bermadu kasih bersama suami orang. manusia yang tak pernah puas kan.

Di bawah ini kisah bagaimana seorang isteri curang yang di mana akhirnya telah mendapat balasan di dunia lagi. Ambil iktibar semua.

Kisah seorang isteri bersama suami orang ! -hiasan

Kisah seorang isteri bersama suami orang ! -hiasan

Pagi itu, seperti biasa Maizatul berumur 26 tahun melangkah masuk ke pejabat dengan penuh gaya. Walaupun hanya memegang jawatan kecil di sebuah syarikat rawatan kecantikan, tetapi lagaknya saling tidak tumpah seperti pengarah syarikat.

Sikapnya itu, bukan sekali dua menimbulkan perasaan jengkel di hati teman-teman setugasnya. Pun begitu, Maizatul tidak pernah mengendahkan apa juga umpat keji teman-teman sepejabatnya itu. Apa yang penting, hatinya bagaikan merak kembang petang setiap kali Radzi, 42 Pengarah Urusan syarikat itu memujinya. Sebenarnya, dia sudah lama memendam perasaan terhadap majikannya itu. Tetapi disebabkan isteri majikannya itu turut menjadi “orang kanan” di syarikat itu, niatnya itu dipendam begitu saja. Namun apabila ada peluang dia pasti akan berusaha menggoda. Maizatul bagaikan lupa, bahawa dirinya sudah pun bergelar isteri orang yang punyai tiga anak. Impian untuk menawan hati majikannya yang kacak itu tidak pernah padam sebaliknya semakin membara dari hari ke hari.

Demi mencuri hati lelaki impiannya itu, Maizatul sanggup berhabis sakan. Pakaiannya yang tersalut ditubuhnya, dipastikan “up to date”, mengghairahkan dan mendapat perhatian Radzi. Kalau umpan sudah tersedia, masakan pancing tersadai lesu. Melihatkan lagak Maizatul itu, iman Radzi entah ke mana. Tanpa pengetahuan isterinya, dia sering menghubungi telefon bimbit Maizatul. Respon daripada Radzi itu, benar-benar membuatkan Maizatul bagaikan berasa di atas awan. Tambah pula bila mendengar pujuk rayu yang penuh kata-kata romantis dan memberahikan daripada lelaki idamannya itu.

Tiga bulan lamanya, mereka berdua menjalinkan hubungan sulit tanpa pengetahuan sesiapun. Mereka berdua bijak sekali menyembunyikan hubungan sulit itu daripada pengetahuan orang lain, terutama isteri Radzi dan pekerja di syarikat kecantikkan itu.

Sepanjang perhubungan mereka itu, bukan sekali dua Radzi mencuit tubuh gebu Maizatul. Cuma Maizatul saja yang buat-buat jual mahal. Rancangannya, dia mahu Radzi rasa tercabar dan berusaha untuk menakluki dirinya. Dan petang Sabtu itu, akhirnya Maizatul jatuh juga dalam dakapan Radzi. Petang itu Maizatul sengaja pulang lewat. Kebetulan, dia perlu menyediakan beberapa fail untuk dibawa ke meja mesyuarat.

Walaupun kerja itu bukan di bawah tanggungjawabnya, namun Maizatul rela hati untuk melakukannya. Tanpa pengetahuan sesiapun, rupa-rupanya dia dan Radzi sudah merancang untuk bertemu selepas waktu pejabat di syarikat itu. Tambah memudahkan rancangan, isteri Radzi pula tidak ada kerana mengikuti kursus rawatan kecantikkan di Pulau Pinang selama lima hari. Maka, melonjak riang kedua-dua pasangan “kekasih” itu.

Petang itu, kedua-duanya melunaskan “hajat” mereka tanpa rasa bersalah dan berdosa. Sebaliknya, mereka berdua tersenyum kepuasan. Dan sejak peristiwa petang itu, mereka semakin kerap “bersama”. Maizatul benar-benar seorang “pelakon” yang hebat. Di rumah, dia tetap menjalankan tanggungjawabnya sebagai seorang isteri. “Keperluan” suaminya tidak pernah diabaikan, kerana dia tidak mahu suaminya mensyaki apa-apa.

Walaupun suaminya sering kurang senang dengan cara dia berpakaian apabila ke pejabat, namun dia pandai memberi alasan. Namun Maizatul lupa akan sesuatu yang pasti. Ya! Sepandai-pandai tupai melompat, suatu hari akan jatuh ke tanah juga. Suatu hari, seorang pekerja di syarikat itu terserempak dengan mereka berdua di sebuah restoran makanan segera. Maizatul dan Radzi terkejut tapi, mereka cuba berlagak biasa. Maizatul sudah dapat mengagak pasti akan kecoh di pejabat kelak.

Namun, dia bagaikan tidak percaya bila tiada seorang pun yang membuka cerita tentang hal itu. Dalam diam, dia menjeling ke arah Ros yang terserempak dengannya itu. Namun air muka sahabatnya itu seperti biasa. Tiada sebarang tanda kecurigaan di wajah itu.

Ditakdirkan, beberapa bulan kemudian Maizatul disahkan mengandung. Orang yang paling gembira, tentulah suaminya sendiri. Sebaliknya Maizatul jadi bingung, anak siapakah yang dikandungnya itu, anak suaminya atau anak Radzi?

Apa yang membuatkan dia sedih tidak keruan, Radzi seolah-olah cuba menjauhkan diri daripadanya sejak berita kehamilannya diberitahu. Ada saja alasan setiap kali dia ingin menemui Radzi. Malah Radzi sudah mula memarahinya dan tidak melayannya semesra dulu.

Bulan berganti bulan, perut Maizatul semakin sarat. Begitu jugalah kebimbangan yang bergolak di jiwanya saat itu dan hanya Tuhan saja yang tahu betapa derita perasaannya ketika itu. Tambah memilukan, dia dilayan bagaikan minyak yang penuh oleh suaminya. Dia tidak langsung dibenarkan membuat kerja-kerja berat. Suaminya itu bimbang kandungannya akan keguguran, maklumlah sudah lima tahun dia tidak mengandung sejak melahirkan dua orang anaknya itu.

Rasa bersalah dan berdosa semakin menghimpit dadanya, semakin baik layanan suaminya itu, semakin derita perasaan Maizatul. Walaupun belum terbukti anak yang dikandungnya itu adalah anak Radzi, tapi dia seolah-olah pasti anak itu benih Radzi. Kerana, sebelum dia mengadakan hubungan intim dengan lelaki itu, hubungan kelaminnya bersama suami tetap berjalan seperti biasa, namun satu pun tidak “lekat”. Jadi, tidak syak lagi benih itu adalah kepunyaan Radzi, “kekasih gelapnya” itu.

Tiba harinya, Maizatul di masukkan ke wad bersalin. Meskipun waktu untuk melahirkan telah sampai, namun kandungannya seperti enggan keluar walaupun puas usaha untuk mengeluarkannya dilakukan. Derita Maizatul benar-benar menyedihkan si suami. Dia berdoa pada Tuhan, agak beban berat isteri tercinta diringankan. Dia tidak sanggup melihat isterinya mengerang kesakitan.

Sedang Maizatul mengerang kesakitan, dia menyeru nama suaminya dengan penuh kepayahan. Dengan linangan airmata, Maizatul menceritakan segala rahsia sulitnya dan memohon kemaafan daripada si suami. Dan mendengar berita itu, si suami bagaikan dipanah petir. Siapa yang tidak terseksa batinnya, apabila isteri yang dicintai sepenuh hati berlaku curang. Malah, sanggup ditiduri lelaki lain dan sedang berperang nyawa untuk melahirkan hasil hubungan sulit mereka itu.

Namun, Maizatul terus merayu-rayu. Dan hati kecilnya tidak sampai hati melihat keadaan Maizatul ketika itu. Sebagai seorang manusia, dia masih mempunyai perikemanusian. Sejurus lafaz maaf disebut dibibir si suami, kandungan Maizatul meluncur keluar dengan mudahnya dan saat itu jugalah si suami rebah ke lantai. Maizatul yang masih dalam kesakitan, tergamam dengan keadaan itu. Namun keadaan dirinya yang lemah, membuatkan dia sendiri tidak sedarkan diri.

Selepas dua minggu di hospital, Maizatul dibenarkan pulang. Keadaanya seperti tidak siuman, dia hanya diam dan sesekali ketawa walaupun ketika itu diberitahu si suami sudahpun meninggal dunia saat dia selamat melahirkan anak.

Kini, Maizatul dirawat di rumah sakit jiwa dan tiga orang anaknya itu dijaga oleh ibu bapanya di kampung. Walaupun tidak ramai yang tahu apa puncanya dia jadi gila, namun hanya seorang saja tahu sebab musababnya. Iaitu teman sekerja Maizatul yang tahu akan hubungan sulitnya dengan Radzi.

Sesungguhnya balasan Allah itu amatlah pedih kepada mereka yang mengingkariNYA.